kebenaran itu

1.
Ditampar kebenaran
tunjukkan ku jalan
keluar dari kegelapan

kebenaran itu, ada-
lah cahaya
dari dalam jiwa

2.
Masih mencari bahan yang sesuai untuk khutbah raya kali ini. Insya Allah, tahun ini andainya ada hayat, akan menjadi khatib untuk sembahyang raya lagi.

Khutbah raya sebenarnya dibekalkan oleh MAIK, tapi seperti biasa kalau sesuatu itu dibuat dalam skala yang besar, kualitinya tiada. (Apa kaitan? hehehe). Khutbah raya tahun lepas juga diolah sendiri. Tidak membaca khutbah yang dibekalkan MAIK. Terasa seperti tidak kena, membaca khutbahnya.

Saya ada bertanya kawan yang seorang lagi, yang juga menjadi khatib raya tahun lepas. Ternyata beliau juga mengarang khutbah sendiri.

Banyak sebenarnya ingin diperkatakan tentang khutbah yang dibekalkan. Tapi itu cerita lain.

Esok atau lusa, saya akan pulang ke laman bonda. Doakan saya.

Taqabbalallahu minni wa minkum

p/s: Hari-hari terakhir Ramadhan ini, saya menjadi seorang blogger yang prolifik.

5 thoughts on “kebenaran itu

  1. Jadi, apa tajuk khutbahmu kalini? Teringin sekali berada di masjid yang kamu menjadi khatibnnya. Taqabballahu minni wa minkum solehal ‘amaal.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s