Doa

Abdul Rahman bertanya, “Bagaimana projekmu?”

Maa ziltu fiiha. Masih dalam proses,” saya menjawab ringkas.

“Jadi kamu perlu kepada doa-doa.” sambungnya.

Saya yang tidak dapat menangkap jelas butir bicara bahasa arabnya menjawab, “Insya Allah. Eh! Kamu kata apa tadi?”

Dia tersenyum, dan berkata, “Kamu perlu kepada doa-doa.” Kemudiannya dia mendoakan saya.

“Ameen. Ameen ya rabb.”

###########

Ingin lari sebentar dari berfikir tentang projek, saya ke MPH di Wangsa Maju. Sedang asyik memilih buku, seorang wanita separuh umur mendekat.

“Tolong bacakan ini, nak. Auntie tak nampak tulisannya.” Dia unjukkan buku Umar al-Khattab tulisan Abdul Latip Talib, pada bahagian biodata pengarang pada sisipan kulit belakang. Dia menyambung, “Beli untuk anak. Katanya dia tidak sempat ke kedai buku.”

Saya membacakannya biodata Pak Latip. Kemudian dia berkata, “Dalam hidup ini, yang penting kita mencari redha Allah, nak.”

Saya mengangguk dan berkata, “Sudah tentu. Itu yang penting.”

“Masih belajar lagi?” dia bertanya.

“Ya, UIA. Tahun akhir.”

“Oo. Semoga Allah memudahkan, memberkati anak.”

“Ameen. Ameen.”

############

“Arahkan aku berdoa,” dia tiba-tiba berkata. Ada kesayuan dalam suaranya. Matanya dalam. Pipinya cengkung, menonjolkan tulang di bawah matanya. Kurus, lemah, dan tidak bermaya. “Arahkan aku berdoa, untukmu,” dia separuh merayu. Airmata mula bergenang pada tubir matanya.

Aku kehairanan. Mengarah supaya dia berdoa untukku? “Kamu siapa?” Aku bertanya.

“Akulah jiwa kamu.”

“Bukankah aku sudah selalu berdoa? Senantiasa tidak pernah kunjung putus?”

“Benar. Tapi doamu hanya sekadar di hujung lidahmu. Bukan dariku. Bukan dari jiwamu.” Airmata mula membasahi pipinya. “Lihatlah aku. Lihatlah bagaimana keadaanku. Aku risaukan masa depanku. Aku mungkin ma-” Dia tidak menghabiskan ayatnya. “Arahkan aku. Arahkan aku berdoa untukmu.” Tangisnya makin melebat.

Aku mendekatinya, memeluknya erat. Terasa air hangat mengalir di pipiku. “Berdoalah untukku. Berdoalah untukku.”

Berdoalah dengan jiwamu.

4 thoughts on “Doa

  1. tulisan engkau membuatkan daku berfikir.

    perlunya kita akan doa-doa. bukan yang lahir dari diri sahaja. tapi juga dari doa yang lain.

    tapi lebih perlunya kita ini kepada pengkabul doa.

  2. MashaAllah, jazakumullahu khayrul jaza’. Entri yang cukup ringkas, tapi sarat dengan makna….sekadar meminjam nasihat seorang sahabat di kejauhan: “Layarkanlah doamu ke langit tujuh kerna Dia tidak pernah jemu melabuhkan layar buatmu.”

    Sekadar pesanan buat diri, tanpa niat menggurui….teladanilah Zakaria yang tidak pernah kecewa dalam berdoa…Wallahu musta’an.

    Wallahu ta’ala a’laam.

    Ana al-faqirah ilallah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s