Kisah pendosa

Andai kata kalau kamu, pada suatu hari terlihat aku sedang dalam keadaan berbuat dosa, seperti berlari di taman dengan hanya memakai cawat dan botol beer di tangan misalnya, maka cubalah sekurang-kurangnya bertanya kepada aku, “Kenapa?”

Aku akan dengan segera menjawab, “Ikutlah aku, akan ku tunjukkan kenapa, dan agar aku terhindar dari fitnah ini.”

Dan kamu segera menggeleng kepala, “Aku sibuk. Niat tidak menghalalkan cara,” dan terus membiarkan aku berlari di taman dengan hanya memakai cawat dan sebotol beer di tangan, lalu kamu yang sibuk lalu tidak ingin mengikut aku untuk aku tunjukkan kenapa aku berlari di taman dengan memakai cawat dan memegang sebotol beer, meriwayatkan kisah aku kepada orang lain.

Bahawa aku kini sudah tidak kisah lagi berlari di taman dengan memakai cawat dan memegang botol beer, dan niatku tidak menghalalkan caraku.

Ikutlah aku, dan kamu akan tahu, bahawa Tuhanku Maha Tahu.

unrelated but somehow related story

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s