Iqlab revisited

Semalam saya ke kelas belajar mengaji Quran. Dah tua-tua baru nak belajar mengaji Quran. Eh, saya dah tua rupanya :p

Sebelum ini ada orang mesej bagaimana nak baca hukum iqlab, sebab ada orang cakap tutup mulut rapat, dan ada orang cakap renggangkan mulut.

Ustaz Dr Yousef mengajar hukum iqlab (nun mati atau tanwin bertemu ba). Katanya, iqlab dibaca dengan mulut tutup rapat. Dan berdasarkan ilmu beliau, beliau membezakan iqlab dengan ikhfa’ shafawi (mim mati bertemu ba) yang dibaca dengan buka sedikit mulut, untuk membezakan dengan idgham mithlain. Beliau memberikan contoh-contoh.

Kini ilmu iqlab saya datang dalam dua bentuk:

1. Rapatkan mulut – dari ayahanda dan datuk saya, dari Ustaz Tuan Mahmud Raja Ibrahim (satu-satunya ustaz sekolah rendah yang saya ingat nama penuh), guru mengaji saya kecil-kecil dulu yang lain, dan terbaru dari Dr Yousef.

2. Renggangkan mulut – dari guru-guru mengaji sewaktu sekolah menengah (antaranya bilal masjid As-Salaam – saya mula mengaji dengan beliau semasa sekolah menengah) dan di universiti dan ustaz mengaji sewaktu saya di tempat kerja lama.

Cara bacaan ini adalah khilaf/perselisihan di kalangan qurra’.

Kesimpulannya, cara bacaannya kena konsisten. Jika kita baca sejak awal tutup mulut rapat, maka sampai selesai bacaan dalam sesi tersebut kena baca mulut rapat. Begitulah sebaliknya.

Advertisements

Syukur

Syukur secara khususnya disebut oleh Allah di dalam Al-Quran.

“Dan andai kamu bersyukur, maka Aku akan tambahkan kepadamu”

Apa yang akan ditambah oleh Allah. Pastilah perkara yang baik-baik. Boleh jadi dapat dilihat mata kasar, seperti rezeki yang bertambah, kenalan yang baik. Boleh jadi tidak dilihat mata kasar seperti pertambahan damainya hati dan berkat. Boleh jadi juga tidak sempat dirasa didunia.

Tahun ini saya sudah 30 tahun.

Saya meletakkan azam untuk mula menulis kesyukuran saya.

Saya mulakan dengan 24 jam yang lalu:-

Saya bersyukur saya sampai ke tempat kerja dengan selamat.

Saya bersyukur beg-beg yang ditempah selamat sampai.

Saya bersyukur urusan kerja berjalan lancar.

Saya bersyukur dapat solat berjemaah.

Saya bersyukur selamat sampai ke rumah dengan selamat. (Hujan lebat ribut badai setelah saya tiba ke rumah).

Saya bersyukur dapat makan nasi goreng untuk berbuka.

Saya bersyukur anak gadis saya yang 3 tahun itu mandi hujan malam-malam hari tanpa pengetahuan saya dan isteri, tapi tak demam. (Kami ingin ke kelas tahfiz yang saya hadiri, dia diam-diam mandi hujan dan basah lencun. Saya berikan dia ‘highfive’ kerana keberaniannya. Kemudian, ada ‘ammu di masjid hadiahkan dia RM1. Kemudian makcik cafe hadiahkan dia chicken chop. Kemudian ada ‘ammu hadiahkan dia gula-gula. Allah Allah.)

Saya bersyukur dapat tasmi’ 2 muka Quran dengan guru tahfiz saya. (Saya baru mula belajar mnegaji semula + sedikit hafazan bermula beberapa minggu yang lalu. Dengan kiraan untuk ‘orang sibuk’ seperti saya, saya mengira-ngira bahawa saya memerlukan 10 tahun untuk menghafaz 30 juzuk. Saya kira, inilah hadiah terbaik dari saya untuk ayah bonda yang tidak dapat saya menyisi. Doakan saya istiqamah.)

Saya bersyukur dapat menjual lebih dari separuh dari beg yang ditempah.

Saya bersyukur dapat bangun pagi.

Saya bersyukur sempat berjemaah Subuh di masjid.

Buku Kecil untuk Cemerlang di Universiti

Sudah terbit!

Buku kecil (booklet) untuk cemerlang di Universiti.

Segala isinya di bawah ini. Boleh Tak perlu download dalam bentuk pdf di sini:

~~~~~~~~~~~~~

Buku Kecil untuk Cemerlang di Universiti

Terus, direct dan straight to the point.

AbuAufa Ashraf Latif, 2012. Untuk manfaat bersama.

~~~~~~~~~~~~~~

Berikut adalah 4 prinsip utama yang diamalkan. Ada yang ini, in sha Allah cemerlang dalam pelajaran atau pekerjaan.

  1. Peka
  2. Kawal
  3. Rancang
  4. Tahsin

~~~~~~~~~~~~

Continue reading

Islamic Marketing Series – Direct Response Marketing

Dratf 1:

This is a part of Islamic Marketing Series. Attention to university students, please provide credit if you refer to this article. Other readers are welcomed to share 🙂

————————–

Introduction:

Direct response marketing is a type of marketing that need the consumer to respond to the ad immediately. For example, we can see ads in papers or magazines that ask for the reader to text to a certain number or to email so a certain address in order to get the product.

Direct response marketing ad calls for an immediate action, as oppose to other types of advertisement which are advertised to create awareness or to promote certain brand.

In the Quran and the tradition of the Prophet (the peace and blessing be upon him), we can see this kind of -if we can put it this way – direct response marketing in action.

There are many narrations that tell us ‘If you want heaven, do this and that’ and from the history, we can surely see the companions are competing among themselves to be among the ones who are granted heaven.

——————

Direct response marketing adalah satu teknik pemasaran yang mana pengiklan meminta supaya iklannya dijawab dengan segera untuk mendapatkan tawaran yang diberikan, seperti dengan menghantar sms ke nombor tertentu atau menghantar emel ke alamat tertentu.

Kita dapat melihat dalam Quran dan sunnah rasulillah (selawat dan salam ke atas baginda), konsep ini digunapakai dengan agak meluas. Contohnya, kita bertemu banyak riwayat yang menyebut ‘Sesiapa yang mahukan syurga, maka buatlah ini dan ini’, dan dari sirah, kita lihat para sahabat yang mulia berlumba-lumba melakukan amal untuk mendapatkan tawaran ini.

—–

tbc

Berprogram

Ingin berprogram?

Kenapa persatuan kerap melakukan kesilapan yang sama? Kerana kita tidak belajar dari kesilapan yang lalu. Kenapa? Kerana jawatankuasanya berbeza.

Solusi:

Setiap kali selepas program ada post-mortem, bukan?
Rekodkan bertulis – kekurangan, kekangan dan sebagainya. Failkan.

Ingin buat program?
Baca rekod post-mortem terdahulu.

Kemudian, buat program mengikut selera anda. Jangan ikut sangat orang terdahulu. Jom berkreatif.

Oh ya. Objektif program duduknya di nombor satu.

Merantau ke Bachok

Snippets. Ringkasan sahaja. Biar gambar lebih bayak berbicara. Saya tidak dapat mengemaskini dari rumah, kerana broadband sudah diketahui ramai menjadi berokben. ~~~

Pada pagi suatu hari, saya mendapat pesanan Yahoo dari Faiz, kursus keris untuk pembantu gurulatih akan diadakan. Pada awalnya, saya langsung tidak merancang untuk pulang, kerana tiada ongkos di poket. Tetapi, dimangkin oleh kerinduan kepada tanah tumpah darah dan ayah bonda saya, saya pulang juga.

Pagi Jumaat, sebelum bertolak

Pagi Jumaat, sebelum bertolak

Perjalanan yang sepatutnya tujuh ke lapan jam menjadi 14 jam.

Setelah turun dari bukit ini, bas tidak dapat bergerak lagi. Nampak lori kepala kuning sedang mendaki?

Setelah turun dari bukit ini, bas tidak dapat bergerak lagi. Nampak lori kepala kuning sedang mendaki?

Lalu, kami mengambil keputusan berkelah selama lima jam. LIMA JAM!

Lalu, kami mengambil keputusan berkelah selama lima jam. LIMA JAM!

Saya bersolat jamak di tepi jalanraya. Saya terasa sangat lemah kerana tidak mampu untuk mengajak yang lain untuk turut solat bersama-sama. Yang bersolat hanyalah saya seorang seorang-seorang. Mungkin yang lain bersolat di atas bas, maka saya tidak perasan. Doakan saya agar menjadi lebih kuat agar dapat mengajak orang lain solat bersama di waktu-waktu genting sedemikian.

Walaupun muka masing-masing dah macam jemput-jemput, hidup mesti ceria. hee

Walaupun muka masing-masing dah macam jemput-jemput, hidup mesti ceria. hee

Setelah sampai dan berehat seadanya, dengan demam yang makin terasa, saya tidur sepanjang hari Sabtu hahaha.

Hanyalah pada keesokan harinya iaitu Ahad, saya mula berderat. Saya ke jabatan agama untuk urusan nikah.

Kata cik kerani, “Borang tidak ada di sini. Segala urusan nikah kahwin mesti melalui imam kariah atau mukim.” Aduh, lecehnya. Manalah saya kenal imam mukim saya. Sudah lama saya merantau.

Setelah keluar dari pekarangan balai islam, saya mengeteks Faiz. Lantas dia mengajak saya ke rumah rumah guru silat saya di Tawang, dan seterusnya ke Bukit Marak untuk persediaan program esok.

Apa aksi seterusnya?

Apa aksi seterusnya?

Mengendeng dengan gurulatih utama

Mengendeng dengan gurulatih utama yang didatangkan khas dari Batu Kurau. Memerhati di kanan ialah guru silat saya yang seorang lagi, yang mana saya membesar di hadap matanya. Beliau tiada blog.

Tidak banyak gambar semasa program. Saya ponteng untuk ke klinik kerana tidak tertahan lagi ngilu dan bisa demam akibat bisul.

Keris berdiri.

Keris berdiri.

Falsafahnya, untuk mendirikan keris, perlu:
1. Orang yang mendirikan keris perlu rasi dengan keris tersebut.
2. Tukang keris (pandai keris) yang mahir untuk membuat keris yang seimbang.

Jadi, kalau sebilah keris itu dapat berdiri, ada dua kesimpulan:
Pandai keris itu handal, atau orang yang mendirikan keris itu yang handal.

Dalam kes ini, sudah tentulah saya pandai keris yang handal. Haha

Selesai program, saya bergegas pulang, untuk kembali semula ke Kuala Lumpur.

Ah, banyaknya email perlu dijawab…

Sebuah Kisah Keropok Untuk Masa Depan

[Tribute untuk amarkun yang sudah tidak lagi berblog.]

Saleh menaip sesuatu di telefonnya. ‘Tak pergi’, dan dia menghantar mesej tersebut. Kemudian dia menggenggam erat telefonnya. Tiba-tiba telefonnya bergetar, menandakan ada mesej baru diterima. Dia membacanya, ‘Kenapa? Semua yang lain hadir ke kenduri ini nanti’. Segera dia membalas, ‘Ada kerja yang perlu dibereskan’.

Dia memasukkan telefon ke dalam poket. Saleh berbisik, “Tuhan, tabahkan hatiku.” Kepalanya dijelepekkan ke atas meja.

Seorang lelaki datang menghampirinya, menepuk meja. Saleh tersenyum memandangnya, seperti selalu-selalu dia senyum memandang sesiapapun. Lelaki itu berkata, “Makan, Leh. Kedai simpang. Ramai-ramai.”

Lembut Saleh menolak, “Tak apa, kau pergilah. Kirim salam kepada yang lain.” Setelah berbasa-basi, lelaki itu beredar. Saleh menekur wajah. Ada mutiara halus di tubir mata. Dia bermonolog sendiri, “Bukan aku tak mahu, Zim. Aku segan asyik minta dibelanja. Aku risau, nanti aku dibangkitkan kembali dengan ada tanda-tanda orang yang meminta-minta di wajahku.”

Saleh bingkas lambat-lambat. Perutnya bagai menjerit-jerit minta diisi, walau sekeping roti. Dia senyum sahaja. Pesannya kepada diri, “Sabarlah jiwa. Tuhan sentiasa bersama dengan orang yang sabar.”

Saleh berjalan melepasi gerai-gerai menjual makanan. Bauan yang menggiurkan iman menusuk-nusuk hidungnya. Dia menyeluk poket. Ada sekeping duit kertas biru renyuk untuk tambangnya nanti, dan dua keping syiling dua puluh sen. Jadi, dia cuma ada empat puluh sen untuk belanja.

Saleh berhenti di hadapan gerai goreng pisang dan keropok. Dia memberi salam. Penjual itu menjawab salamnya sambil tersenyum. Tanya Saleh kepada penjual, “Tuan, keropok ini berapa harganya?”

Enak dimakan bila-bila, di mana-mana.

Enak dimakan bila-bila, di mana-mana.

Penjual itu menjawab, “Lima seringgit, nak. Mahu berapa? Seringgit? Dua ringgit?” Dia membuka plastik dan memegang sepit.

Saleh tunduk memandang bumi. Tidak sanggup memandang penjual. Perlahan, dia berkata, “Berikan saya keropok, emm, empat puluh sen,” sambil menghulur dua keping logam di tangannya.

Penjual memandang Saleh, lama. Seolah-olah membaca apa ada di jiwanya. Dia memasukkan keropok ke dalam plastik.

Saleh mengira di dalam hati, “Satu, dua. Eh, tiga, empat, lima, enam, tujuh… Aduh, apakah tadi suaraku perlahan tidak didengarinya? Adakah nilai minimum membeli di sini adalah seringgit?” Saleh mendongak ke langit untuk mengelak airmatanya luruh ke tanah.

Penjual menghulurkan beg plastik yang separuh penuh dengan keropok, dan berkata, “Nah, nak. Ambillah. Tidak perlu bayar. Hadiah dari pakcik. Tidak baik menolak hadiah”

Saleh hilang kata-kata. Dia mengambil beg plastik dari tangan penjual, mengucapkan terima kasih tertunduk-tunduk dan beredar cepat-cepat. Kepalanya mendongak ke langit lagi, namun tidak mampu lagi untuk menahan cecair hangat mengalir dari tubir mata.

Dia mengesat air mata dan air hidung dengan lengan baju. Dia berbisik sendiri, berdoa, “Hei Tuhanku, berkatilah dia. Segala puji bagimu, Tuhanku, mengenyangkanku dengan rahmatmu. Sungguh, engkaulah yang maha mendengar isi hati.”

“Sesungguhnya Allah mengetahui segala rahsia di langit dan di bumi; sesungguhnya Dia mengetahui akan segala (isi hati) yang terkandung di dalam dada.” (al Fathir:38)