Orang dengan ilmu syariah dan orang yang hidup bersyariah

Suatu hari, entah bagaimana saya terlibat dengan satu diskusi dengan sekumpulan pelajar universiti.
Ada lelaki, ada juga perempuan.
Bukanlah nak menilai, tapi…
Pakaian lelaki, ok. Pakaian yang perempuan, ada yang ok, ada yang membarut aurat.
Semasa sesi ta’ruf, masing-masing memperkenalkan diri. Nama dan kuliah.
Yang membarut aurat, malu-malu memberitahu, dia dari kuliah Ilmu Wahyu.

Biarlah Tuhan yang menilai. Saya cuma bercerita.

Ada orang berusaha untuk hidup bersyariah dengan sekelumit ilmu yang dimilikinya.
Ada orang belajar ilmu syariah untuk mengejar dunia, lebih-lebih lagi dalam industri kewangan dan perbankan Islam.
Ada orang hidup dengan ilmu syariah yang ada dalam dadanya, tapi bangun setiap pagi dengan rasa sesak di dada kerana cara hidupnya berlawanan dengan fitrah ilmunya. Dan bila masa berlalu, rasa sesak ini akan perlahan-lahan pergi dan hilang…

Bulan syawal ini musim kenduri.
Ada ustazah-ustazah yang tunduk kepada mak andam dengan alasan sekali seumur hidup. Bersolek sakan berlebih-lebih, berbaju pengantin ketat, bertudung singkat, bersanding untuk umum. Bergambar dan upload di facebook pula. Walhal dulu-dulu, dialah pengkritik tetap setiap majlis nikah rakan-rakannya.

Begitulah, iman bertambah dan berkurang, bergantung kepada suasana dan persekitaran.

Advertisements

Kita buat sesuatu sepertimana kita berlatih

Semasa saya masih di bangku sekolah, saya seorang yang aktif dalam silat. Cikgu-cikgu silat saya mengajar dan melatih saya dan rakan-rakan seperti kami menghadapi situasi sebenar.

Kenapa ingin buat betul-betul? Padahal cuma latihan sahaja, bukan? Bukan.

Mari saya beritahu tuan sesuatu.

Tabiat manusia, kita buat sesuatu sebagaimana kita berlatih buat sesuatu. Main-main sewaktu latihan, dan pada hari kejadian sebenar kita akan main-main. (Parut terkena lawi ayam di atas belakang adalah memori yang tidak terlupakan).

Perkara ini, membuat latihan/praktis dengan betul seperti kejadian sebenar, boleh diaplikasikan untuk hampir setiap perkara.

Baru-baru ini saya menjadi imam…

Ada satu surah yang panjang, yang sudah saya hafaz. Kalau di luar solat, tebuklah dimana-mana ayat. Nescaya saya, in sha Allah dapat menyambung. Cuma, saya belum pernah membawa surah ini bersolat jahar (solat suara kuat), walau seorang diri.

Baru-baru ini saya menjadi imam, dan saya ingin tackle surah tersebut dalam bacaan. Saya gagal, mengulang-ulang rangkap ayat-ayat yang sama.

Pengajaran kepada saya, berlatihlah, praktis sepertimana kejadian sebenar.

Dan saya berpesan perkara sama kepada tuan.

Ramadhan yang manis

Hari ini, malam ini berlaku kelahiran anak bulan, merupakan hari terakhir Ramadhan.

Semalam ada tazkirah. Ustaz menyebut ada orang bergembira dan bergembira, dan ada orang yang bergembira dan bersedih.

Yang jenis pertama, bergembira Raya datang dan bergembira Ramadhan sudah berakhir.

Yang jenis kedua, bergembira Raya datang tapi pada masa yang sama bersedih kerana Ramadhan sudah berakhir.

Peluang menggandakan pahala sebegini hanya sebulan dalam setahun,

Dan dalam sebulan itu ada satu malam yang istimewa.

 

Ramadhan ini, Ramadhan yang manis.

Beberapa hari sebelum Ramadhan, isteri saya melahirkan zuriat kedua kami.

Kami namakan beliau dengan nama Anas.

Minggu pertama Ramadhan saya berulang-alik ke hospital kerana Anas dimasukkan ke hospital kerana sakit kuning.

Alhamdulillah, sekarang sudah beransur pulih walau dengan prolonged jaundice.

Yang paling bersemangat menjaga Anas adalah kakaknya yang seorang itu; Aufa.

Begitulah,

Anak-anak hadir dengan rezeki masing-masing yang sudah ditetapkan Allah.

Sibuk atau menyibuk

Kunci kebahagiaan – sibukkan diri.

Ada satu pepatah arab yang bermaksud:
“Air yang tak bergerak akan berkeladak. Manusia yang tak bergerak akan rosak.”
Atau lebih kurang begitulah maksudnya.

Satu kajian di Amerika menunjukkan bahawa individu yang sibuk adalah lebih bahagia berbanding individu yang langsung tiada kerja.

Walaubagaimanapun, sibuk yang dimaksudkan di sini bukanlah sibuk yang membawa stress, tetapi kesibukan yang memberi output yang bermakna. Sibuk dengan anak-anak, sibukkan diri dengan menuntut ilmu dan sebagainya.

Kebosanan – hasil dari ketidaksibukan – menyebabkan kita hidup dalam keadaan tertekan kerana memikirkan/menyesal pada kemudian hari tentang perkara yang sepatutnya dilakukan tapi tidak dibuat.

info vs nasihat

Ada banyak perbezaan antara memberi maklumat dan memberi nasihat berguna.

1. Sekadar maklumat dan info semata-mata tidak akan membawa ke mana-mana. Nasihat ada matlamatnya (begitulah sepatutnya). Ia ada info+langkah.

2. Bagaimana memberi nasihat? Jadikannya spesifik. Nasihatkan pelanggan tuan: ‘Ini apa yang anda patut buat. Ini bagaimana anda patut buat. Ini kenapa anda patut buat.’

3. Secara asasnya, manusia percaya dan yakin kepada orang yang ada pegangan (walaupun pegangan itu salah).

4. Jadi, jika kita betul-betul prihatin dengan pelanggan, bantu pelanggan membuat keputusan dengan memberi nasihat yang spesifik.

Berlumba ke bawah

[post ini wujud folder draft. rupanya ia tidak terterbitkan]

Isteri saya memberitahu saya, ada orang menjual produk yang sama dengan produk kami, tapi pada harga yang lebih murah. Jawapan saya?

“Biarkan saya mereka.”

Asas perniagaan adalah: rendahkan kos serendah mungkin, dan jual semahal mungkin.

Jika sesuatu produk dijual semahal mungkin, maka biasanya tiada orang akan membeli. Tapi dengan kos yang kurang, barangan boleh dijual dengan harga yang lebih rendah. Kami boleh juga merendahkan kos kami dan jual pada harga rendah dan sama-sama berlumba ke bawah. Kesannya?

Kami akan menguasai pasaran! Kami mungkin buat untung seminggu-dua. Tapi, suatu hari, akan ada orang lain yang boleh jual lebih murah dari kami, dan akan ada orang yang boleh jual lebih murah dari dia…

Dan itu bukan model bisnes kami. Kami bina satu bisnes yang mampan.

Kerana itu, kami fokuskan produk kami kepada kualiti dan hubungan kami dengan pelanggan. Yang berduit akan beli dari kami. Yang tidak berduit akan kumpul duit dan beli dari kami. Dan akan beli lagi dan lagi.

Harga premium kami kekal. Terima kasih kerana sentiasa menyokong kami.

kek gebu

Gebu dan lazat dijamin atau wang dikembalikan. Penghantaran percuma sekitar Gombak.

Update: Tempahan ditutup sementara 🙂